LINE Ranger VS DOTA 2

Post pertama gue di tahun 2016. Setelah 8 bulan akhirnya gue curhat menulis lagi, bukan karena ada gebetan baru, tapi karena ada pembimbing klinik yang nyuruh, jadi kalo gue ga nulis kemungkinan besar kehidupan klinik gue terancam.

Tulisan di atas becanda yaa, gue kalo becanda memang suka serius, sekalinya serius eh langsung sayang..

Ini ramadhan ke 3 gue sebagai anak kost. Problema dasar anak kost di bulan ramadhan itu hampir ga ada, kami sudah terlatih di akhir-akhir bulan untuk menahan lapar dan dahaga.
Ini tahun ke 3 gue sahur dengan nasi padang untuk kesekian kalinya, gue ada warung padang favorit di dekat kost, selain enak dan kang parkirnya suka ilang kayak pasangan yang mau putus tapi ga enak bilang, teh hangatnya juga pas. Gue sangat suka nasi padang karena gue keturunan sumatera dan dalam aliran darahan gue mengalir kuah rendang, jadi susah nahan kalo liat mbak-mbak yang jual..
eh gimana tadi ceritanya..??
Ngomong-ngomong soal teh, gue sering mesan teh hangat tapi yang datang teh radang. Iya. Teh yang kalo kita minum bibir langsung kena kalor, dolor, tumor, rubor dan fungsio leisa. Pingin banget gue guyur itu yang bikin teh biar tau bahwa teh hangat itu teh yang baik buat tenggorokan, bukan sebaliknya.

Ngomongin teh aja sampai satu paragraf.

Saat ramadhan anak kost kayak gue pasti bingung mau buka puasa dimana karena tiap tempat selalu penuh, dan kalo ga ada temen buka biasanya gue berbuka setelah melakukan ibadah solat magrib dan tadarusan *pencitraan*fix*
Takjil? ah ya anak kost masa bodo sama takjil yang penting kenyang dulu. Takjil ga usah beli tinggal petik dari mesjid yang gue lewatin.

Bulan ramadhan ini gue kembali nge kost di tempat kost baru. Total gue udah mencoba 3 kontrakan dan 2 kost selama gue merantau. Kost yang baru ini ada wifi nya, ini yang bikin gue sayang sama bapak kost nya. Untung kami beda agama kalo ga bisa gue lamar anaknya.
Btw mas leo kapan lulus koas?

*PLAK!?

Itu yang nanya diri gue yang satunya. Fyi kata temen-temen gue punya kepribadian ganda, iya pribadi yang dominan nya tampan dan pribadi resesif nya berani. Kalo di gabungin pribadi gue tampan dan berani. Keren.

Problema lain dari setengah om-om kayak gue yang belum lulus adalah menyiapkan alasan yang paling berfaedah saat buka puasa bersama teman-teman SMP dan SMA karena mereka rata-rata udah pada lulus, kerja, kawin, berkembang biak, poligami, naik haji dan lain-lain.

Bulan ramadhan adalah bulan di mana notif line dan BBM grup alumni sekolah kita meningkat signifikan. Padahal isinya cuma nentukan jadwal bukber. Sering terjadi perang saudara dalam menentukan tanggal dan hampir pasti ada aja yang harus jadi 'tumbal' karna ga bisa dateng - kebentur jadwal bukber lain. Biasanya nentukan jadwal bukber ini menghabiskan waktu 1 minggu, belum lagi nentukan tempat bisa habis 1 minggu juga, belum lagi nentukan siapa yang mesan tempat dan menu biasanya 1 minggu juga. Pas semua FIX, eh udah LEBARAN.

Cobaan menjelang buka puasa adalah liat iklan makanan dan minuman yang semakin mau berbuka makin deras iklannya. Tapi menurut gue siang hari saat puasa yang bikin ga tahan itu liat cewe hijab pakai kacamata..

bener banget. ini meme kok ga ada tag orangnya sih. ah.


Saat ramadhan kita sering kali menemukan pengendara motor tanpa helm pake kopiah putih sepulang teraweh di mesjid. Ini kan jenis pengendara yang tidak baik, walaupun zaman nabi ga ada helm GM tapi kan masa iya lu naik onta keliling padang pasir pakai helm, kan dongdong~
Gue menghimbau bapak-ibu pembaca sekalian selalu gunakan helm SNI dimanapun kapanpun dan dengan siapapun, karena polisi sekarang suka nilang tiba-tiba.

Ngomong-ngomong soal tilang. Gue baru 2 minggu lalu kena tilang pas razia besar-besaran jakun. Gue tertangkap basah ga bawa STNK dan SIM gue mati (kebetulan waktu itu hujan, jadi basah). Sempat terjadi argumen debat  antara gue dan polwan yang nge-razia gue. Karna gue baru ngurus pajak STNK dan belum bisa diambil jadi gue di kasih Surat Tanda Coba Kendaraan (STCK) yang di belakangnya tertera -surat ini dapat di jadikan STNK sementara-

Polwan: "Jadi mas tidak bawa STNK ya saya kenakan pasal 281"
Joe Taslim: "tapi mbak kan ini ada tulisan keterangan STNK sementara"
Polwan: "iya tapi ini kan bukan STNK"
Joe Taslim: "lah ngapain di tulis gitu kalo masih ditilang juga mba"
Polwan: " Mas ini tau STNK ga sih ! ini STNK ini STCK " (nunjukin perbedaan sambil marah-marah)
Joe Taslim: (gue pegang lembut tangan mbak polwannya) "Mana saya tau mbak, orang samsatnya bilang gitu, salah saya apa..."
Polwan: " Pikir aja sendiri, pokonya mas saya tilang!" (menepis tangan gue. Gue jatuh)
Joe Taslim : "......" (sampai sini gue tersadar, berdebat dengan polisi PMS adalah sia-sia)

Ini adalah tilang kesekian kalinya yang gue dapat, dan kalo dikumpulin uang tilang gue bisa buat bikin praktekan dokter gigi.

Pelajaran yang dapat gue ambil adalah saat nanti gue jadi dokter gigi, tarif polisi yang dateng ke praktekan, gue kali 2 dari tarif normal untuk semua perawatan, supaya duit tilang gue balik, kalo yang perawatan polwan cakep usia 20-28 tahun boleh deh diskon 50 %. fix.


Iya gue emang dari dulu kalo bikin judul ga pernah nyambung sama isinya. Biarin.

by: Sileo



nb: tumor, kalor, rubor, dolor, fugsio lesia adalah tanda-tanda radang, biasanya muncul saat kita terluka oleh benda tajam, panas, dan pacar yang ga peka *eaa.








2 Masukan:

  1. subhanallah.. sungguh menginspirasi.. jadi pengen cepet cepet nagih behel gratis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. komentar ini telah di hapus oleh Tuhan

      Hapus