Pingin punya anak cewe

Halloo

Salam gingsul untuk kita semua. Gingsul itu gigi taring yang ektopik. Udah ga usah dibahas..

Sudah lama sejak posting terakhir gue ngeblog lagi. Udah pada rewel para pembaca (red: nyokap dan kucing gue) nyuruh gue ngeblog, sekalinya di suruhh komen ga ada yang mau. Dasar tetelan bakso !

Malam ini harusnya gue ga ngeblog, tapi gegara liat temen gue posting blog lalu kebaca, timbul niatan tercela suci ngeblog gue yang lama mati suri, hidup kembali. (ribet emang)

Udah mau taun 2016 dan gue masih belum selesai koas, padahal calon mertua udah kode-kode keras pingin anaknya dilamar. Oh iya gue belum ada calon. Yang barusan imajinasi gue.
Yaahh mudahan awal tahun gue masih bisa ngejar target Lulus. Amiinn.

Sudah 2 bulan gue memasuki stase pedodonsia, harusnya sudah 6 bulan lalu gue masuk stase ini. Hehehe he he hiks.
Padahal gue udah nyaman sama stase sebelumnya. Konservasi. Rasa nyaman ini yang buat gue terlena. Gue merasa ini zona nyaman gue. Padahal zona ini yang menghambat gue buat maju kedepan. Naluri manusia memang mencari sesuatu yang membuat dirinya 'nyaman'.
Gue emang keren kalo mulai serius..

Pedodonsia adalah stase anak-anak. Jadi semua pasien gue berumur dibawah 14 tahun, tidak termasuk yang masih zigot dan embrio. GAK USAH NANYA KENAPA!?
Gue rasa pedodonsia adalah passion yang telah lama gue cari.

Sebelum masuk stase ini gue belum terlalu tertarik sama anak kecil. Setelah beberapa minggu gue mulai merasakan benih-benih gemayysh yang menggebu-gebu. Apalagi liat anak perempuan lucu berambut poni. Jadi pingin nyubit...mamanya. Hahalah!?

Tantangan merawat gigi anak-anak itu lebih besar. Bukan saat mengerjakan gigi si anak, tapi lebih ke cara berkomunikasi dan membujuk doi. Harus sabar. Sabar banget. Berasa jadi nabi. Lebay.
Apalagi kalo ketemu anak yang hobinya lari kelililing ruangan, berasa dia sopir tong edan, adalagi yang puraa-pura mati pas mau di rawat giginya. Pingin gue matiin sekalian. Ga berani ada bapaknya.

Jinakin anak-anak zaman sekarang itu ternyata gampang. Hdayah ini gue dapat dari saran temen-temen. Jadi anak itu di kasih gadget yang ada mainannya. Udeh pasti jinak. Mau di jewer, di pencet hidung, di jambak rambut, di getok samurai juga dia diem. Cuali lu jawil hp nya pas lagi main. Doi paasti ngamuk lebih serem dari cewe PMS yg lagi bad-hair-day. Ga deng, kalo cewe gitu udah paling serem.. (takut)

Stase ini sedikit banyak jadi refresing sendiri buat gue yang jahil banget, apalagi kalo liat anak-anak. Mereka kalo dijahilin paling mukul, lah kalo orang dewasa di jahilin baper. Baper kan lebih bahaya daripada mukul.. eaaa

Yahh.. sebenernya bukan kita ga mau maju, cuman kitanya aja yang takut ninggalin zona nyaman. Padahal banyak zona nyaman - zona nyaman yang lain di luar sana. Ya namanya proses pencarian, pasti ada ga enaknya, tapi pas lu ketemu zona nyaman baru, pasti semua terbayarkan.
Pertanyaannya mau kah kita?

Adios~


by: Sileo

7 Masukan: