Komitmen = Pacaran ?

Curhat.
Kalo dengar kata ini pasti mikirnya tentang putus cinta dan kegalauan. Kalian banget ini pasti.
Hari ini gue akan bahas tentang tata cara curhat yang baik dan benar. Poin penting dari curhat adalah kepercayaan dan rahasia. Jadi sebelum curhat baiknya loe pikirin dulu bae-bae, apa ini top secret atau memang harus lo share karna cuman sebatas topik hangat ibu-ibu komplek dan paman sayur di pagi hari. Nyari orang yang bisa dipercaya itu ga gampang. Selama kuliah gue ga pernah curhat, sama temen paling akrab gue sekalipun. Karna menurut gue mereka belum ada yang bisa menjaga rahasia. Dari sekian banyak temen gue ada 1 orang yang pernah gue curhatin dan itupun ga sengaja, sampai sekarang setau gue dia masih jaga rahasia itu dan gue salut. Dia positif dapat dipercaya.

Pernah gue dicurhatin temen karena dia lagi bingung karena banyak yang lagi ngejar, doi nelpon sambil curhat panjang lebar, seingat gue ada 4 orang yg deketin dia. Waktu itu gue lagi main futsal, dan dia ga peduli, akhirnya terpaksa gue dengerin dan kasih saran. Problema jadi orang yang dicurhatin itu adalah saat saran lo diterima dengan baik dan doi ngelakuin kebalikannya. KAN KAMPRET. Pernah? gue sih sering.

Pernah juga suatu malam. Tengah malam tepatnya. Waktu itu gue sudah baca doa tidur dan narik selimut tetangga, saat hp gue bunyi dan ternyata temen gue nelpon maksa-maksa pingin curhat. Gue yang kaget dan ngantuk berat akhirnya nyaranin buat nelpon temen gue yang ga kalah bagus buat ngasih saran. Terus dia bilang sudah ngehubungin doi dan doi nyuruh buat nelpon gue. Kambing amazon gue kalah cepat. Akhirnya gue dengerin sambil merem-merem. Intinya dia ga suka pacarnya yang sekarang udah mulai kasar sama dia dan gue kasih saran yang paling simple dan logis buat orang normal. "Udah putusin, lo sama gue aja". Ga lama bunyi "Tuut tuut tuutt." Kayaknya habis pulsa batin gue.. Paginya gue baru sadar dia jijik bukan habis pulsa.
Yaahh gue anaknya memang gitu. Positif thinking mulu. Makanya sering dijahatin ~

Kasus curhat paling berat yang pernah gue tangani adalah cinta segi monyet tiga dimana ketiga-tiganya adalah temen gue, dan semuanya curhat ke gue waktu itu. Kisah cinta mereka lebih rumit daripada kisah cinta Rosalinda dan Armando. Singkat cerita akhirnya gue kasih saran yang sama ke mereka bertiga. "Tamu ga bakalan masuk ke rumah kalo tuan rumahnya ga bukain pintu"
Gue ga tau endingnya gimana tapi sepertinya kalimat gue bikin hub mereka tambah parah, hancur lebur dan hangus tanpa tersisa. Fufufufu.. I'm not that good dude ~

Pernah juga gue di curhatin temen karena pacarnya sering ketauan selingkuh sama cewe lain. Gue otomatis membela kaum sejawat lah (sesama cowok) yang pada akhirnya gue ikutan dipukuli sama doi. Yang lucu adalah udah tau cowoknya suka selingkuh masih aja dipertahanin. Cinta ga sebodoh itu kawan. Yahh tapi tiap orang punya alasan masing-masing untuk bertindak bodoh, dan kita ga bisa paksa itu. hhaha sial kena banget :'D

Belakangan gue sering di tanyain tentang pacaran. Apasih pacaran? Kenapa sih pacaran? Siapa sih yang memulai? Chelsea Islan jomblo? Lah?
Ada temen gue yang curhat ngeluh pacarnya posesif banget, dia selalu ngalah supaya ga berantem. Dia takut putus. Dia minta saran ke gue baiknya gimana. Kalo punya pacar gitu udahh putusin aja saran gue. Penyebab putus itu bukan cemburu, bukan miskomunikasi, bukan orang ketiga, tapi PACARAN.

Dulu gue sempet marah sama mantan karena setau gue dia selingkuh. Tapi semakin kesini gue semakin merasa bego. Gue kan bukan suaminya ._.
Bukannya memilih itu hak setiap orang?
Bukannya setiap orang berhak buat dipilih?
Bukannya setiap orang berhak buat berusaha sebaik mungkin agar dipilih?
Bukannya Julia Perez itu bisa goyang dribble juga? *duh

MENURUT GUE. (ini pendapat pribadi gue santai aja mukanya). Hubungan, komitmen, kepercayaan, kepastian kenapa harus di wujudkan dalam pacaran. Menyatakan perasaan itu bukan tindakan kriminal dan ga harus di akhirin dengan pacaran. Gini, kalo lo masih kuliah dan punya hubungan deket sama seseorang, lo pilih dia jadi pacar lo atau pilih dia jadi lebih rajin kuliah dan IPK nya cumlaude demi loe? Lebih pasti mana? sebagian besar orang melihat pacaran itu sebagai simbol kepastian, menurut gue pacaran itu sebenernya ketidakpastian, keraguan, ketidakpercayaan, sehingga ingin memiliki namun kita belum siap. Makin kesini gue liat pacaran itu lebih mirip kandang ayam kambing sapi godzilla.

Loh mas leo, yang pacaran aja bisa di tinggalin apalagi yang ga pacaran?
Gini. Mau di bebas-bebasin kalo niatnya setia ya setia, mau di ikat sekuat apa juga kalo niatnya selingkuh ya selingkuh.
Itu kembali ke titik awal lo 'start', tujuan kalian mau kemana. Ibarat pergi kesuatu tempat pacaran itu cuma satu jalur yang 'umum' di lewati orang, kalo memang ga suka jalannya kenapa harus dipaksakan? Bukan berarti tujuannya berubah kan?
Gue mah bodo amat mau di bilang tukang gantung kek, php kek, penakut kek, yang penting kan gue tau tujuan gue kemana dan usaha buat kesana gimana.
Yahhh kalo ngomongin pendapat, sampai meteor menghujam bumi juga ga bakalan selesai, gue ga maksa para silent reader kutu kupret buat menerima aliran sesat ini. Selama kalian pnya alasan buat pilihan kalian, why not?

Tiap orang punya kenapa dibalik karenanya..

by: Sileo

4 Masukan:

  1. Cinta memang rumit, setiap orang punya caranya masing2. Begitu juga dengan komitmen didalamnya bisa berbagai versi yang muncul :)

    BalasHapus
  2. zal, malam ini ku bbm ya? mau curhat.....
    *hening*

    BalasHapus
    Balasan
    1. *maaf bbm lagi dalam pengiriman*

      Hapus