" Menulis itu membaca "

Selamat berakhir pekan para pemberi harapan ~

Beberapa hari lalu gue baru selesai sidang  proposal skripsi gue, sebagai mahasiswa skripsi adalah tujuan akhir yang harus di lewati. Tapi menurut gue itu batu loncatan awal untuk menghadapi batu loncatan yang jauh lebih besar nantinya. Oke tulisannya serius ya. Tadi gue abis minum obat batuk. Ga nyambung. Biarin

Awal mulanya tanggal 15 April 2013. Waktu itu eyang subur giginya masih lengkap. Ada temen gue datang ke kontrakan gue buat ngedit ppt skirpsi dia. Yang notabene maju tanggal 17 april. Sebut saja dia Tasir. Habis gue ngecek power point skripsi dia, gue jadi ikutan buat bikin ppt skripsi buat maju sidang. Padahal gue maju tanggal 24 april. Masih lama. Entah kenapa perasaan gue ga enak pas bikin ppt, seperti ada sesuatu pertanda buruk yang akan terjadi. Ternyata gue lupa ngelepas salonpas di punggung. 

Esok harinya tanggal 16 April, semua berjalan lancar, gue tetep sibuk kaya biasa, kuliah pagi 1 jam-makan bentar-terus tidur sampe sore.  Pas gue bangun, seperti para remaja pada umurnya, gue kayang ngulet-ngulet dikit dan langsung ngecek hape, ada ratusan pesan masuk ke hape gue, langsung gue cek pertama. Ternyata dari agen pulsa. Yang kedua gue cek, ternyata peringatan paket internet gue berakhir besok. Baca itu gue sedih. Depresi dan pengen macarin Yuanita Cristiani, tapi gue coba tenang dan buka pesan selanjutnya. Nomor tak dikenal, bunyi pesannya. Singkat, padat dan cukup untuk membunuh ratusan badak.

“ini rizal ya?
Zal sidang kelompok kamu dimajukan tanggal 18 April ya, soalnya pembimbing 1 kamu ga bisa tanggal 24.
Mbak **** admin PSKG”

Baca itu gue shock, hati gue seperti di remes-remes Jupe dan Depe. Nyesek. Lebih nyesek daripada mergokin pacar berduaan selingkuhannya. *ehm
Sekali lagi gue coba tenang.. gagal.

Gue brb telpon mbak admin ini sebut saja mbak Ati. Setelah percakapan sengit antara gue dan mbak ati yang menguras habis...pulsa, akhirnya gue dan kelompok gue tetep maju tgal 18 April.
Esoknya, gue dan 2 temen gue nyiapin semuanya mulai dari berkas, konsumsi, pakaian sampai hati. Untungnya kelompok yang bertukar tanggal maju dengan kami sudah mesan makanan, jadi konsumsi beres. Tapi cobaan belum berakhir. Ga cukup jadwal di ganti, penguji kami pun di tukar. Sampai sini kesabaran gue meleleh habis dan gue langsung ke Jakarta buat ngelamar Yuanita Cristiani. Kami pun hidup bahagia selamanya. Tamat.

Gue sadar dari lamunan..
Setelah gue nanya ke Pembimbing gue yang berhalangan buat konfirmasi tanggal maju sidang, ternyata ada miss comunication. Gue dan 2 temen gue kena serangan jantung mendadak. Kata-kata beliau sangat tenang dan jelas di telinga kami..

“saya minta maju JAM-nya, bukan TANGGAL-nya.”

Sampai sini gue udah nyiapin surat pindah jurusan ke Fakultas Hukum. Tapi ada daya, nasi padang udah jadi tumpeng Bandung. Kami tetap maju tanggal 18 April..

Hari H akhirnya datang, gue dandan serapih mungkin dengan baju celana hitam putih, udah kaya sales keliling yang mau nawarin panci dan kompor ke rumah-rumah penduduk. Karna gue kesiangan jadi ga sempet berlama-lama nyiapin pakaian dan langsung ke kampus. Sampai kampus orang-orang ngeliatin gue dengan tatapan beda. Mungkin gue pake baju kebalik, tapi gue periksa nggak ada yang salah, sampai di tempat sidang gue masih di liatin mahasswa-mahasiswa lain. Mungkin gue pake dasi di pinggang. Gue cek nggak juga. Berhubung mental gue sudah kaya sales beneran, masa bodo dengan penampilan yang penting gue bisa sidang hari itu. Pas mau di mulai pembimbing gue ngasih wejangan.. kata dia “kalau maju pertama itu pertanyaan masih banyak dan sulit, jadi harus tenang.”  
Dan gue maju pertama.
Gue pun melangkah maju ke ruang sidang, berbekal persiapan yang ala kadarnya dan suporrt temen-temen via twitter-tapi-nggak-nonton-langsung-gue-sidang -_- gue pun persentasi.

1 jam gue di dalam ruang sidang. Ga perlu gue ceritain peristiwa di dalamnya. Panas, penuh nafsu, menguras emosi, penuh introgasi, permainan kata, peraduan fikiran dan teori. Akhirnya gue keluar dari ruang sidang dengan legowo, gue merasa kotor setelah para pemerkosa otak itu menjajah fikiran gue. Tagi gue LEGA.
Keluar ruang sidang temen-temen masih ngeliatin gue dengan tatapan serius, sampai kontrakan gue sempen ngeliat cermin. Cermin shock. Gue akhirnya ngerti kenapa orang-orang ngeliatin gue hari ini. Gue ngerti perasaan mereka saat liat penampilan gue...

 “.. Jadi gini Tom Cruise waktu muda..”

Hari itu menurut gue ga bakal terlupakan. Skripsi yang bakal gue kenang sampai akhir zaman. Tenaga gue habis, capek, jadi mahasiswa memang ga mudah, harus penuh usaha. Janga suka bergantung sama teman. Kerjasama itu penting. Ego itu salah satu musuh utama mahasiswa.  Gue inget pesan ayah temen gue sebut aja dia Sativa.

“..mahasiswa memang harus kerja keras, jangan suka makan tulang temen sendiri..”

Artinya sederhana. Kita jangan suka bergantung pada orang lain. Jalan tiap orang memang beda,  ga peduli jalan orang lain itu ‘terlihat’ lebih indah, toh setiap jalan pasti punya kerikilnya masing-masing. Buat apa membandingkan jalan kita dengan yang lain..

“.. yang kita butuhkan bukanlah jalan yang nyaman, tapi usaha untuk tetap melangkah sampai tujuan akhir..”

Maaf gue terlalu serius. Efek samping obat batuk.
Sikat gigi di pagi hari itu baiknya habis makan pagi, kalo habis mandi sama aja boong. Ibaratnya kita nyuci motor saat ada hujan-badai. Setelah ujannya reda kita pake motor buat jalan-jalan. Ya ga guna nyucinya. SIMPLE. Hidup memang ga seperti PDKT yang selalu manis, tapi hidup itu seperti PACARAN yang kadang  manis dan terasa pahit.

Ngomong-ngomong soal pacaran. Berapa lama kalian udah jomblo? Iya kalian?
Coba di ingat lagi terakhir kali kalian pacaran. Kalo gue alhamdulilah baru aja putusnya..baru beberapa tahun ._.
Memang apa sih intinya pacaran? Seneng-seneng doang kan..
Keseriusaan? Preett..
Serius itu bukan masalah status, tapi masalah komitmen. Dan satu-satunya komitmen yang di akui itu pernikahan bukan pacaran. Oke gue naif karna pernah mengatasnamakan keseriusan di atas pacaran, tapi gue memang punya prinsip menjalin hubungan dengan seseorang itu harus serius. Dulu menurut gue pacaran merupakan salah satu bentuk keseriusan, tapi semakin kesini gue semakin sadar, bahwa lamanya pacaran ga akan menjamin suatu hubungan yang serius, malah akan menjebak kita dalam fase ketidaknyamanan-untuk-mengakhiri. Pacaran lama karna sayang ? atau sayang, karna udah pacaran lama?

Pacaran itu menjebak kita untuk merasa saling memiliki, padahal pada kenyataannya pacaran memang tidak pernah diakui sebagai suatu status kepemilikan. Lo kira barang.
Kenapa kita harus terjebak dalam pacaran sedangkan kita masih dalam masa mencari kepastian?
Memang ga ada manusia yang sempurna, tapi ada persepsi sempurna menurut tiap orang yang tentunya berbeda. Jadi carilah pasangan yang memang sempurna, setidaknya menurut persepsi kita. Lebih baik menghabiskan waktu untuk mencari yang terbaik dari pada menghabiskan waktu bersama orang yang salah.

Banyak orang-orang yang pacaran selingkuh dan kenapa mereka bisa? Karna mereka ga serius pacaran? Preet..
mereka cuma ga bisa mempertahankan keyakinan mereka.. 

Sekali lagi, menurut gue komitmen itu bukan di bentuk oleh status, tapi keyakinan masing-masing orang untuk serius berhubungan dengan lawan jenisnya sampai ia yakin untuk ke tahap yang lebih jauh, sah dan diakui. Pernikahan. 
Kalo kita memang yakin sama dia dan dia yakin sama kita. Biarpun ada jutaan orang yang mencoba ‘merusak’ ga bakal bisa.

Dan kalimat-kalimat pencucian otak diatas Cuma hasil pemikiran gue dan sedikit pengalaman. Gue ga maksa buat setuju apalagi ngikutin. Tiap orang punya hak untuk berprinsip.
Gue udah biki perjanjian, kalo prinsip itu gagal. Gue akan mencari pacar lagi ~
#mentalRemaja

Sebelum efek obat gue habis dan kembali menjadi abnormal. Gue akhiri tulisan panjang ini. 
Tengs buat mantan calon gebetan gue yang udah ngajarin gue arti dari pacaran yang sebenarnya.

“..karna komitmen itu bukan tentang status untuk memiliki, tapi perasaan masing-masing untuk tetap bersama dari awal hingga akhir..”

Dear Yuanita Cristiani :)

 by: Sileoby: Sileo

3 Masukan:

  1. wkwkwkw asik nih ceritanya!

    BalasHapus
  2. hhihi nanti kpan2 di bikin versi panjang n rincinya :D

    BalasHapus
  3. oke zal,, yang lebih lucu yaak hahaha

    BalasHapus