"..Cinta datang tanpa tanda, Namun pergi dengan bekas.."

Pertemuan Alam

“KRIIINNG” lonceng di sebuah SMP terkemuka di kota Tanggerang telah berbunyi, menandakan usainya pelajaran yang membosankan bagi para penganut buku..
di sebuah pojok sekolah terdapat kelas yang terbilang biasa saja, namun di isi oleh puluhan murid pemberontak dan anti ulangan ..

“Win, kmu ga pulang?” Tanya sslah satu murid pda seorang anak yang sibuk menulis..
“Bentar lagi, tanggung nih!? Nanti aku susul.. “ jwab anak itu..
“oke!!

Tak jauh dari kelas itu ada seorang ank cewe yang lgi bercanda dgan teman-temanya sambil memperhatikan Olwin.. Arin namanya..

Olwin adalah anak cowok yang cuex, idealis, pintar, dan agak pendiam, tergolong biasa saja ..tapi tak enggan bergaul.. sedangkan Arin adalah anak cewek ceria, suka olahraga, seni, dan sangat suka bergaul… Arin juga cukup terkenal di sekolah karena prestasinya.. mereka berdua bagi Langit dan Bumi yang sangat jauh berbeda..

Cinta Anak Monyet


Satu bulan pelajaran baru berjalan di SMP N 1 Tanggerang itu , semua anak asik dengan teman baru mereka ,tak terkecuali kelas Arin dan Olwin .. kelas pojok yang sangat jauh dari keramaian aktivitas, namun tetap hidup karna beberapa anak nakal seperti Adi Cs.
Entah sejak kapan Arin mulai menyukai Olwin,, ia sering mencuri lihat kpada Olwin..
Sedangkan Olwin masih sibuk dengan aktivitas pribadinya “BELAJAR”..

Siang itu mereka ujian Biologi,, kelas tampak hening.. beberapa murid melakukan “gerilya” untuk menjawab soal.. tanpa terkecuali..
Kriiiinngg..
“yak anak-anak waktu habis, Ayo kumpulkan Lembar Jawabanya!?” teriak Bu Ismi melakukan komando..

Serentak anak-anak riuh rendah ,karna ujian telah usai dan artinya waktu perbaikan nasib harus di hentikan..

Setelah Bu Ismi keluar kelas, beberapa murid masih berdebat mengenai jawaban mereka,, sedang beberapa murid lain asik dgan kegiatan masing-masing..,hanya sedikit yang mencari pencerahan di kantin..

“Hei Olwin..” suara yang datang dari Arin
Olwin lalu menengok ke belakang..
“Eh Arin,.. gmana Ulangan tdi..?
“Biasa aja .. emm biasa susahnya..!? Arin Cuma senyum-senyum
“Win , aku mau ngomong sesuatu nih.. kamu ga sibuk kan?? Tiba-tiba suasana menegang
“Eh.. ada ap ?? enggak ko.. dah selesai ni baca nya..” Olwin tiba-tiba merasakan sesuatu yang berubah dari Air muka temannya itu..

“emm .. gni.. aku suka sama kamu Win..! kata-kata Arin terdengar jelas, sederhana dan polos.. Olwin yang mendengar itu hanya bisa melongo beberapa detik..
“Eh… aduhh.. ko bsa rin??” Olwin bingung setengah mati..menghadapi seorang anak cewe, popular, ceria yang di incar beberapa kakak kelasnya.. tiba-tiba menyatakan perasaan padanya..

Arin menghela nafas sesaat..menenangkan kegugupannya..
“sebenernya sejak lama akuu tertarik sama kamu Win ..” Arin mulai menjelaskan.. “kamu tu beda dari cowok yang selama ini aku kenal ,kamu pinter, dan aku suka saat kamu belajar ,,kelihatan keren..” lanjut Arin polos..

Jdeerrr!!! Bak petir di siang bolong Olwin terkena tepat di Jantungnya.. terdiam..
Melihat Arin yang begitu polos dan ketidaktahuannya akan cinta.. ya .. Olwin buta cinta 100% saat itu .tak pernah pacaran dan tiba-tiba ia di ‘tembak’ seorang cewek, .. otaknya yang brilian tak sanggup menjelaskan semua yang ada..

Olwin sangat bingung ,ia tak tau harus berbuat apa.. sampai akhirnya Olwin bicara
“rin maaf ya.. bukannya aku ga suka kamu.., tapi sekarang aku masih mau ngejar prestasi dulu,, ..
Mendengar itu .. mata Arin terlihat layu seperti bunga yang kehilangan cahaya..
“Tapi aku janji , kalo SMA nanti kamu berubah lebih feminim lagi ,aku bakal terima..” janji polos dari seorang anak yang dia fikir saat itu tepat..setidaknya Olwin jujur saat itu..

Hujan pun turun seolah menandakan Langit mencoba untuk menyampaikan pesan untuk Bumi..pesan yang gagal..

Pertemuan kembali

4 thun lebih berlalu..
Kejadian di SMP seperti hilang tanpa bekas.. Olwin berubah menjadi sosok yang berbeda.. dia tak lagi banyak berkutat dengan buku , melainkan denga teman-teman dan aktifitas barunya.. OSIS.. pengalaman cinta nya pun sudah jauh berbeda dibandingkan 4 tahun lalu..

Seorang anak sedang menyiapkan kegiatan Expo sekolahnya..
“Win . lukisanya taruh di sana saja..” kata seorang Guru
“Iya pak..! sahut Olwin singkat..sambil menggantung lukisan tsb.

Expo adalah pameran seni khusus SMA untuk mempromosikan Sekolahnya masing masing.. dan hari itu Olwin dan teman-teman osisnya sedang menyiapkan semua keperluan sekolah mereka .. SMA N 7 Tanggerang..

“Edo.. keliling ikut nggak??”
“kemana Win..”?
“keliling liat expo sekolah lain..Olwin terpaksa mengaet legan sohibya itu untuk memaksanya ikut..

Lama mereka jalan-jalan sambil ngomong kesana kemari akhirnya sampai di expo SMA 1 Tanggerang.. mereka takjub dengan karya seni yang ada.. sangat indah dan menarik !
Dengan muka bengong mereka saling pandang..

“silahkan masuk..” sapa seorang murid dengan senyumnya ..gantungan kartu berwarna menandakan bahwa ia adalah panitia..
“eh,, iya..iya..” jawab Edo sambil melongos masuk..
Olwin terdiam menatap gadis yang ada di depanya.. “Ariin??
Gadis itu mengerutkan alisnya..
“ Olwin!?? Astaga ngapain di sini?? Setengah teriak Karin terkaget
“mm.. aku Cuma nemenin Anak tuyul jalan-jalan kok..hehe..”
“ohh… eh tunggu..!? kamu berubah ya? Tambah gagah deh.. “
Hmmm..
“keliling yuk, sambil kita ngobrol.. tanpa jawaban Arin langsung menarik tangan Olwin menjauhi expo sekolahnya..
“eh..tunggu Rin!.. edo gimana??.. eh..eh.. “
Akhirnya Olwin pasrah melihat Edo yang ngeliatin bengong dari tadi..

…lama mereka terdiam.. banyak pertanyaan yang ingin terlontar dari mulut Olwin.. namun semua tertahan.. dan..

“Gimana kabarmu sekarang rin?? Olwin memulai percakapanya..
“baik..kamu?” arin melihat Olwin ..singkat..
“Gugup..hehe..!?” mereka saling pandang.. hening kembali..ingin Olwin mengakui perubaan yang terjadi pada Arin.. ia semakin manis dengan rambut panjangnya..jauh berbeda dari 4 tahun lalu.. sesuai permintaan Olwin..
“emm.. Gimana kabar pacarmu Win.. si Reni kan??..

Deg..! tiba-tiba aliran darah Olwin seolah terhenti .. menahan nafasnya.. kaget bukan main Olwin mendengar pertanyaan Arin kali ini..tanpa ia bisa mengelak.. seolah waktu berjalan lambat, dunia di sekitarnya seperti melambat.. hanya Jantungnya yang berdetak lebih cepat..gugup..

“Kok kamu tau?.. dia baik-baik aja kyaknya, .tetep mirip Homo Sapiens,,”

Hahahaha..mereka berdua tertawa bersama.. terlihat jelas Olwin sangat terkagum dengan Arin yang sekarang.. rasa sesal kini menyelimuti sebagian hatinya..

“kamu sekarang lucu ya.. ga kayak dulu.. ^^ senyum manis itu terasa masam jika mengingat kejadian 4 tahun lalu..

“Iya ya?..hhe

Setelah pertukaran nomer HP mereka terpisah oleh Hujan yang turun , seolah-olah menandakan pertemuan kembali Bumi dan langit..

DuKK””!? kemana aja lu MONYET..!! ninggalin gw..??
“Aduuhhh…kamprett lu Do..habis ketemu bidadari hujan.. bawel!?” Olwin pergi dengan senyum penuh arti..

Pilihan Hati, Janji yang Hilang

Beberapa minggu setelah itu Olwin dan Arin kembali dekat.. mereka bercanda tawa..ngobrol dan kadang bercerita tentang masing-masing .. seperti 2 orang yang lama terpisah ruang dan waktu..

Olwin mulai merasakan dilema antara Dia, Arin, dan Reni pacarnya..
Disatu sisi ia tidak mau menyakiti Reni, satu sisi hatinya seperti ingin berontak..
Janjinya 4 tahun lalu seperti ada di hadapanya ..begitu dekat , begitu nyata..di hadang oleh kenyataan besar.. ia tlah memiliki seorang kekasih..setia..

Pelangi dan Hujan

Istirahat pelajaran baru saja datang.. Olwin menatap langit sambil bersandar di pagar kelasnya yang bertingkat..tatapanya tenang .. seolah sedang memikirkan sesuatu..
“lagi liatin apa yank?? Tiba-tiba pacarnya Reni datang..
“eh, mungil.. gapapa kok.., lagi nunggu astronot jatuh aja.. “ hha.. tawa yang asing bagi Reni.. namun ia hanya tersenyum.. dan menemani Olwin menatap langit..
“ga ke kantin mungil?? Olwin tersenyum sambil melihat pacarnya yang cemberut..
“Gak jadi..!? gara-gara cowok nyebelin.. “jawab Reni acuh tak acuh
“yee,,.. ngambek mulu.. cepet keriput ntar..!? Olwin ngomong sambil manyun-manyun..
“tu khannnn… emang dasar nyebelin.. Reni Cuma bisa nyubit pacarnya yang cuek satu ini.. satu-satunya sifat Olwin yang ga pernah sukses dirubahnya sejaak dulu.. sejak pertama kali bertemu Arin..

Titit titit..titit..titit.. satu pesan masuk di HP Olwin..

From: Arin .. Olwin melihat HPnya lama.. seolah ingin mengungkapkan sesuatu..jemarinya telah siap menerima perintah..

Ia sadar..harus memilih.. ia tak ingin terlalu lama seperti ini..
“dari sapa ?? Reni nanya sambil ngelirik HP pacarnya itu..
“temen..jwab Olwin singkat
“cewek ?? .. Reni tampak tak puas denga jawaban Olwin
…Olwin lalu menengok pcarnya itu..lalu mencubit kedua pipinya..
“Ya Ampuuuunnn.. cemburuan bangeet ni ceewee….ke kantin aja yuk?! Olwin melepaskan cubitanya..lalu menarik tangan pacarnya menuju kantin..
Reni hanya bisa pasrah dengan kelakuan pacarnya yang susah di tebak itu.. seperti ingin masuk kedalam hati Olwin ..untuk mencari tau.. namun akhirnya ia tersenyum.. entah kenapa Reni senang saat itu.. genggaman Olwin semakin erat seolah enggan kehilangan seseorang..

Saat itu Olwin telah memilih…ia memejamkan matanya.. sejenak hatinya bergetar …seolah bendungan besar yang telah lama ia pendam tumpah ruah….
pesan dari Arin ia hapus dan akhirnya Olwin mengingkari janji pertamanya.. ya.. janji pertama yang ia buat sekaligus yang pertama ia tidak tepati..
Janji yang hanya berlaku saat ia SMA saja..

Ia sadar bahwa hujan sebenarnya tidak pernah mempertemukan langit dan bumi, karna hujan hanya berasal dari awan,, jauh dari langit yang tak mungkin untuk di sentuh..

Pelangi seolah muncul di langit menandakan jalan yang baru bagi Olwin..
Olwin menyadari sesuatu..

Hati tak perlu memilih karna ia tau kemana harus pergi..

Ia telah memiliki seseorang seseorang yang setia.. setidaknya ia yakin sampai detik itu..
Ya.. sampai saat itu..




From true story

to : my old friend

3 Masukan:

  1. cuy, numpang promosi. bagi yg mau beli kue lebaran, buka aja blog gue. nih serius. kuenya enak n harganya murah

    www.emmanuelthespecialone.blogspot.com

    BalasHapus